Salah Jurusan? Yakin?

12:37 PM

Hasil gambar untuk confused

Hallo gaes, udah memasuki bulan maret nih dan otomatis juga bagi kalian yang masih maba-maba unyu udah memasuki semester 2 kan ya? Berati gelar maba habis ini bakal lu tinggalin dah tuh. Oh iya ngomongin masalah semester dan masalah kuliah gue jadi inget sama salah satu pertanyaan. Begini ..
" Kak, kalau terlanjut salah milih jurusan gimana yak? "
Huayoloh, ekstrim gak tuh pertanyaannya?. Nah, untuk itu gue kali ini bakal bikin artikel (atau mungkin bisa dibilang sharing pengalaman pribadi) yang ya hampir-hampir sama lah topiknya sama pertanyaan diatas. Oke gaes sebelumnya gue bakal ngingatin kalian, postingan kali ini bakal agak panjang dan (mungkin) agak ngebosenin (tapi semoga aja nggak ya) jadi ya.. yaudah gitu aja #antiklimaks #jatuhnyagakjelas #okemaafkan.

Bagi elu yang sekarang udah di tingkat mahasiswa dan sudah mengalami asam,pahit, dan manisnya perkuliahan selama setangah tahun (satu semester) dan masih aja ngerasa kurang sreg, galau, gundah, gulana, gusar, atau apapun itu yang masih berkorelasi sama itu. Dan dibenak kalian masih ada pertanyaan ...
" Kok gue masuk jurusan ini sih? Ini jurusan apaan sih? Eh gue kok nyasar di mars yak? " (abaikan pertanyaan terakhir)
Wah, lu musti beware nih gaes kalau udah ada gejala-gejala diatas. Ada kemungkinan nih lo udah termasuk golongan manusia (cielah golongan manusia) eh bukan manusia ding, tapi mahasiswa yang salah jurusan. Nah lho, gimana dah tuh?

Oke, keep calm gaes. Sebelumnya gue bakal tanya dulu ke elu-elu pada ...
" Emang lu udah yakin kalau lu salah jurusan? "
Nah kalau lu denger sayup-sayup suara dari hati lo bilang ..
" Iya nih, gue kayanya emang salah jurusan deh. Dari awal gue udah gak sreg nih sama jurusan ini. Terlebih, gue aja gak tau kedepan bakal ngapain kalau gue tetep di jurusan ini. Duh, bingung nih gue. Gue juga sering bolos kuliah nih akhir-akhir ini, dan bla bla bla... "
Yak gaes, sebelumnya gue bakal cerita dikit nih (eh nggak ding) agak banyak terkait apa yang elu-elu sekarang rasain. Oke, (take a deep breath) jadi gini...

To be honest, gue dulu juga termasuk satu golongan sama kalian. Awal-awal kuliah dulu gue masih ogah-ogahan dan saat itu gue ngerasa kaya "tujuan gue apa sih kuliah di jurusan ini?", "apasih yang gue cari disini?", dan berbagai pertanyaan-pertanyaan yang yah you knowlah yang khasnya orang bingung tuh. Dan sempat gue udah ambil jalan untuk 'mengulang SBMPTN lagi'. Iya, pada saat itu gue udah bertekad untuk tahun ini gue bakal ambil SBMPTN lagi. (Bahkan pada saat itu gue udah beli voucher bimbel lagi di Zenius.net (oh iya, gue alumni zenius lho gaes) buat ikutin bimbingan buat SBMPTN lagi dan udah ngeprint soal-soal sbmptn juga)
" Lah bentar deh, emang jurusan lu sekarang apasih, dit? Terus jurusan yang elu impiin tuh apaan? "
Oh iya hampir lupa gue buat ngasih tau hal itu, Iya, gue sekarang duduk sebagai mahasiswa di jurusan fisika prodi Instrumentasi di Universitas Brawijaya. Dan kalau lu tanya apa jurusan yang dari dulu gue impiin. Gue dari dulu pingin banget duduk di bangku kuliah jurusan KEDOKTERAN. IYA, GUE DARI DULU PENGEN BANGET JADI DOKTER. (hayoloh, nyimpangnya jauh kan?)

Mungkin lu semua pada bingung ya, kok bisa sih milih instrumentasi yang notabene tuh jurusan gak ada nyambung-nyambungnya sama kedokteran. Hmm jadi gini gaes, dulu itu pas pemilihan jurusan gue udah pasrah banget dan minta tolong bokap buat  milihin (dan pada saat itu juga gue udah nyerah banget sama kedokteran. NOTED : JANGAN DITIRU YA GAES). Dan pada saat itu bokap tau kalau gue ada potensi di bidang-bidang fisika. Nah karena itu bokap milihin gue jurusan ini (bagi lu yang kepo banget jurusan apa aja yang gue ambil, ask aja ya di kolom komentar :)). Awalnya gue masih bego banget dah sama nih jurusan. Gue gak tau sama sekali terkait jurusan yang gue ambil dan gue jalani saat ini. IYA, GUE GAK TAU SAMA SEKALI (gue ulang supaya dramatis).
" Lah lu kok gitu dit? Gak tau kok malah dijalanin? "
Nah itu gaes, kesalahan gue. Sebelumnya gue bakal kasih tau ke elu pada, karena ketidak tahuan gue itu gue sempat ngerasa depresi banget ngejalanin hari-hari pertama kuliah gue. Berat banget dah hari-hari awal kuliah gue tuh. Udah kaya mayit hidup gue di kampus, gak pernah bersosialisasi, minder sana-sini, dan ngerasa asing bangetlah (sampai-sampai mogok makan pun gue jalanin). Ekstrim kan? Dan disisi lain, karena ketidak tahuan gue ini juga gue sadar bahwa gue cocok di jurusan gue ini. Dan hingga detik ini gue sangat bersyukur banget bisa duduk di bangku kuliah jurusan gue ini.
" Kok malah betah? Kok bisa gitu? Kok.. "
Daripada lu kok-kok mulu, ntar jatuhnya malah kaya ayam disini gue bakal ceritain gimana ceritanya gue bisa dengan lapang dada dan kesadaran penuh (tsadest dah bahasa gue) gue menerima jurusan gue sekarang.Sebelumnya gue bakal tanya sama lu. Lu masih ingat gak ungkapan "Tak kenal maka tak sayang" ?.
" Iya dit iya, itu kaya judul bukunya kemal pahlevi deh."
SALAH woy itu mah "tak kemal, maka tak sayang". Oke back to topic, awalnya gue tahu gue cocok di jurusan ini tuh karena suatu buku yang gue suka banget yaitu buku tentang astronomi (apapun itu deh) mulai dari bukunya carl sagan sampai bukunya stephen hawking. Dan selain itu juga karena gue suka stalking-stalking sosmednya NASA. Nah dari situ, gue mulai berpikir tentang jurusan yang gue jalanin. Setelah sibuk mikir, akhirnya timbul beberapa pertanyaan "gue beneran salah jurusan gak sih?" "atau hanya karena gue shock aja karena masih baru dan harus adaptasi lagi?". Dan... at the end, gue jatuhnya ke pertanyaan yang kedua, dan dengan lantang dan mantap hati gue menjawab ...
" IYA, GUE GAK BETAH DI KAMPUS. GUE NGERASA SALAH JURUSAN KARENA GUE HANYA KAGET AJA DI LINGKUNGAN BARU. GUE MASIH BELUM MENGENAL JURUSAN GUE, GUE MASIH BELUM BISA ADAPTASI DENGAN LINGKUNGAN BARU GUE, DAN YANG TERAKHIR MENTAL GUE MASIH BELUM MENERIMA KENYATAAN KALAU GUE GAK MASUK DI KEDOKTERAN. "
Dan setelah gue kepo-in bener-bener terkait jurusan yang gue ambil dan gue bener-bener mulai ngeikhlasin dan mulai menerima kenyataaan (tsaah, kenyataan wkwk) bahwa gue emang 'belum jodoh' sama jurusan kedokteran. dari situlah gue mulai bisa menerima dan keluar dengan senyum lebar dari zona 'salah-jurusan zone'. Dari sini gue tahu bahwa, gue gak salah jurusan. Gue hanya masih belum bisa nerima aja kalau gue gagal di kedokteran, gue hanya masih belum tau aja jurusan gue kaya apa, dan yang terakhir dan terpenting yaitu gue hanya belum bisa beradaptasi dengan lingkungan baru gue dengan baik.

Nah at last but not least, pesan yang dapat diambil dari kisah gue diatas yaitu lu jangan keburu ngejudge diri lo bahwa lu salah jurusan. Gue yakin deh sebagian atau bahkan kebanyakan lu bilang salah jurusan karena lu aja belum terlalu kenal dengan jurusan lu dan atau bahkan lu bukan salah jurusan melainkan lu hanya kaget aja berada di lingkungan baru dan keluar dari zona nyaman lu. Tapi, kalau lu emang udah bener-bener yakin lu 'salah jurusan'. Saran gue sih cepet-cepet ambil tindakan. Iya, ambil tindakan untuk siapin amunisi terbaik lo untuk bertempur dengan berbagai calon-calon mahasiswa lainnya di SBMPTN tahun ini.

Dan akhir kata gue bakal mengutip salah satu kutipan dari zenius buat reminder elu-elu yang sedang dilanda galau masalah milih jurusan yang kelak bakal menentukan hidup lo kedepan dan gue harap jangan ada lagi kasus 'salah jurusan'. Karena perlu lo tahu, dampak dari salah pilih jurusan itu bahaya banget bagi kehidupan lu kedepan dan itu menyangkut KARIR LU KEDEPANNYA. So, jangan sampai salah jurusan ya, gaes. Kenali jurusan lu baik-baik. Insyaallah, lu bakal meraih masa depan yang baik nantinya :)

"Pilih bidang yang membuat lo tertantang... Pilih bidang yang bikin lo penasaran sampai lo rela buat ngulik itu siang-malem tanpa kenal waktu biar gak dibayar sekalipun. Pilih bidang yang tanpa disuruh pun lo curi-curi waktu buat belajar sendiri, atau tanpa sadar suka cari-cari info di internet atau lewat google.. Pilih jurusan memicu 'sense of wonder' dalam diri lo. Pilih jurusan yang bener-bener jadi muara ilmu pengetahuan yang ingin lo tekuni sampai akhir hayat lo..." - Zenius Education


You Might Also Like

18 sumbangan suara

  1. Semester pertama: gue yakin dengan jurusan yang gue ambil. Gue suka dengan bidang jurusan yang gue ambil, karena berhubungan sama teknologi informasi. Pun, gue ga males-malesan kuliahnya. Gue selalu merhatiin apa yang dijelasin meski gue nggak paham apa yang dosennya bilang. Saat nilai semester satu keluar, gue gagal di tiga mata kuliah. Padahal, gue yakin dengan jurusan yang gue pilih. Sementara itu, teman gue yang gak yakin sama jurusan yang dia ambil, mengeluh, mengatakan dirinya salah jurusan. Dia ingin pindah jurusan kalau di semester dua masih saja gagal.

    Di semester dua, gue coba perbaiki diri. Merhatiin dengan serius. Dan walhasil, sejauh ini, gue ngerti apa yang diajarin. Mengeluh? Nggak. Gue udah yakin banget sama jurusan yang gue pilih meski gue gagal di tiga mata kuliah. Gue tetep berpikir positif.

    Gue masih ga percaya bahwa salah jurusan tuh ada. Terkadang kitanya aja yang beranggapan bahwa kita salah jurusan hanya karena nilai kita jelek. Selalu berpikir negatif. Padahal hidup ini tak melulu di atas, kan. Akan ada masanya di mana kita terjatuh. Sebagai sebuah ujian. Pilihannya cuma dua: terus berjuang untuk memperbaiki kesalahan di masa lalu, atau mengeluh dan mulai beralasan bahwa sendirinya salah jurusan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya ini pertama kali gue mampir di sini, deh. Salam kenal ya, Dit! Di tunggu kunjungan baliknya :D

      Delete
  2. Selow dit, semua maba mengalami fase ini kok. Apalagi kalo lagi ngumpul sama temen baru yg beda jurusan, terus dia nyeritain betapa nyamannya jurusan dia. Kita nanya ke diri sendiri "kok gue nggak bisa nyeritain jurusan gue senyaman dia, sih". Betul itu alasan kita belum kenal, belum ikhlas. Nanti kalo udah ketemu jalannya, pasti mikir lagi kalo ini beneran jurusan yg gue banget. Hasikkk. Semangat mabaaaaaa^^

    ReplyDelete
  3. Instrumentasi itu apa dit? Hahaha baru semester awal mah seloow. Nanti baru ngak selow pas udah semester-tugas-banyak-bener-ya-allah.

    BODO AMAT GUE MO KOMEN POSTINGAN SEBELUM INI AJA HAYOLOH DIAJAKIN BALIKAN BENERAN SUKURIN LO DIIIT. MUAHAHAHAHA. *puas*

    ReplyDelete
  4. Weleh, kalau salah jrusan gtu ya, awal2nya aja serasa mayit idup. Mumi dong..hehe

    Kalau kita gak sosialisai, ibaratnya gk punya petunjuk arah gitu, banyakin teman, kmpul sharing dg kakak tngkat. Itu yg aku lakukan di awal..he

    Semoga kedepannya berjalan dengan lancar dan sukses buat kuliahnya ya :)

    ReplyDelete
  5. Pernyataan yang sering aku denger waktu jadi maba. tapi seiring bertambahnya waktu udah jarang temen2 yang bilang ' salah jurusan ".

    Buatku salah jurusan itu tidak ada, gimana bisa salah toh diri kita sendiri yang masuk yaa walaupun ada paksaan tapi kita suudah masuk.

    Ketika sudah masuk kita harus menyelesaikan, menyelesaikan apa yang sudah kita mulai. walaupun kenyataanya kita nggak akan kerja dibidang yang kita pelajarin.

    ReplyDelete
  6. Fisika instrumentasi itu jurusan yang gmn? Sepertinya keren sekali kuliahnya penuh rumus fisika :o

    Quotenya zenius bagus amat, beda ama quote ku pas nyadar salah jurusan -__-

    "Mumpung udh kecemplung, sekalian aja dibasah-basahin. Main air di dalam hingga asyik, hingga akhirnya lupa kalau awalnya itu ga sengaja kecemplung."

    ReplyDelete
  7. Kayaknya ini kegalauan mahasiswa tingkat awal nih. Temen gue juga banyak yg gitu. Padahal kalo gue liat kenalan-kenalan gue yg udah kerja, jurusan kuliah yg dulu diambil malah kebanyakan gak ngaruh (kecuali untuk yg kerjanya masih sebidang sama jurusan kuliahnya)

    ReplyDelete
  8. Wiihh qaqa ditsa ternyata anak fisika ub , keyen keyen. Btw tulisan lu ini di dedikasikan buat gua yaa maba yg mau masuk ke smt 2 hehehe tau aja lagii. Gue sma jurusan ipa and pas kuliah sekarang ngambilnya broadcast. Bukanya ga tertantang buat ngambil yg sejurusan, tapi ngga sanggup kaka sama rumus ipa. Mungkin sudah cukup gue salah pilih jurusan di sma tapi kalo masalah pilih jodoh semoga aja cucok deh sama kamooh *Sambit talenan*

    ReplyDelete
  9. Kalo aku mah gak pernah slah jurusan, orng aku gak pernah kuliah. Hehe.

    ReplyDelete
  10. Iya sebelum menentukan jurusan, baiknya dipikirkan juga, rencana karier setelah lulus. Untuk menghindari salah jurusan.

    ReplyDelete
  11. Dulu salah jurusan, tp bersyukur justru itulah yg membawa saya sampai ke titik yg seperti skrng ini :)

    ReplyDelete
  12. Aku juga mahasiswa yang merasa salah jurusan di semester satu sampe tiga. SMK jurusan Teknik Komputer dan Jaringan, memilih jurusan waktu SNMPTN Manajemen. Awal mikirnya sih bakal masuk ke Manajemen Informatika, ternyata ke Ekonomi Manajemen.

    Sangat jauh.

    Semester satu drop banget karena semuanya dimulai dari nol lagi. IP terendah ya disemester satu. Sampe semester tiga masih belajar beradaptasi, dan semester empat akhirnya bisa percaya kalo 'sebenarnya gak ada salah jurusan', kitanya aja yang gak berani keluar dari zona nyaman dan males beradaptasi.

    Sekarang malah bersyukur karena aku akhirnya bisa paham tentang bagaimana caranya berinvestasi. Tak kenal makanya tak sayang.

    Salam kenal, aku Wahyu dari Pekanbaru.

    ReplyDelete
  13. Hemmmm.....aku sering nih ngelihat kawan bloggerku nulis 'awas salah ambil jurusan kuliah' dan aku pun percaya klo salah ambil jurusan itu sangat fatal. Karena jika tidak meminati suatu jurusan, iya percuma.

    Namun aku baru tau ternyata galau takut salah ambil jurusan itu karena kurangnya kita dalam beradaptasi lingkungan baru, apalagi sblmnya sudah terbiasa dgn lingkungan SMA. Pasti pas pertama kali masuk kuliah bakalan galau.

    ReplyDelete
  14. dulu waktu awal mau kuliah gue juga sempet ngerasa salah jurusan, tapi.. setelah berjalannya waktu dan mulai menemukan kenyamanan di jurusan gue sih gue ngerasa pikiran gue tentang salah jurusan itu cuma pikiran semnetara. Yang penting sih menurut gue sama kayak lo, cari jurusan yang bisa bikin kita tertantangdan yang paling penting yang sesuai passion aja deh :)

    ReplyDelete
  15. Baca ini bener-bener sambil flashback, puter otak apa aku pernah ngerasa salah jurusan. Tapi gaada kejadian yang mengingatkan ttg hal ini, sepertinya aku tidak mengalami hal ini.
    Kalau aku pribadi, pas maba lebih frustasi ngadepin ospeknya yang "wow banget"ketimbang materi kuliahnya.
    Aku kuliah jurusan kimia, ambil kimia setelah gagal di kedokteran dan menghindari pelajaran fisika. Ternyata, di jurusan kimia murni, sampai semester tujuh pun masih ada mata kuliah bertema fisika. Sempet dapet nilai D juga pas mata kuliah kimia fisika. Setres? Iya. Tapi Nyesel? Engga. Aku yakin ada alasan kenapa aku masuk di jurusan ini. Dan sekarang, aku udah tau alasannya. Semoga orang2 yang salah jurusab lekas disadarkan hehehe

    ReplyDelete
  16. Aku dulu kuliah Manajemen tapi sekarang jadi Drawing Teacher, tapi menurutku gak ada ilmu yang sia-sia kok malah justru kita diuntungkan bisa multitasking dan ilmu kuliah diamalkan untuk kehidupan sehari-hari tfs ya sist

    ReplyDelete
  17. salah jurusan bisa terjadi musiman kok, aku yang sudah di semester tua ini kadang mikir where the fck am I.... tapi ya nanti ilang lagi ketika sibuk nugas

    ReplyDelete

Terima kasih udah baca artikel (gak mutu) di blog Kucing ini. Silahkan tinggalin upil kalian disini, kali aja ntar ada pemburu upil ngambil upil kalian. Dan kalian yang jomblo bisa berjodoh dengan mereka. Horee :)

Powered by Blogger.

Instagram