KA TE I

8:26 AM


Udah lama gue gak berkunjung di blog gue ini. Duh, kayanya gue sekarang udah jadi blogger murtad. Ngomong-ngomong masalah gue jarang ngeblog, sebenernya gue jarang ngeblog itu ada alasannya dan alasan ini gak lazim. Sangat-sangat gak lazim. Lo pada tahu belum tentang pendidikan Indonesia yang sekarang sedang mengalami metamorfosis kurikulum? Gak tau? Ah kudet lo, makanya sering sering makan mie sedap cup biar gak kudet *kenapa jadi iklan* *syudahlah mari kita lupakan*. Nah, gegara kurikulum baru inilah guru gue (terkhusus guru bahasa indonesia gue) mulai merubah metode pembelajaran dan penilaian. Beliau pernah bilang kalau di kurikulum baru ini nilai siswa lebih ditekankan pada hasil produk yang siswa hasilkan bukan hanya pada hasil nilai yang siswa hasilkan pada saat ujian-ujian formal (misal kaya hasil nilai ujian akhir semester itu hanya diambil beberapa persen, yang paling banyak persenannya itu dari hasil produknya). Nah, dikarenakan itu guru bahasa Indonesia gue pun ngasih gue dan teman-teman gue berupa tugas akhir. Iya, TUGAS AKHIR (berasa kaya jadi anak kuliahan gue -_-). Setiap siswa disuruh membuat KTI. Iya, Karya Tulis Ilmiah dimana subjek penelitiannya harus antimainstream alias belum pernah ada. Dan karena inilah waktu ngeblog gue tersita. Dan sekarang gue bakal cerita masalah KTI gue.
Pada zaman dahulu kala hiduplah wanita cantik nan jelita namun seketika berubah menjadi wanita yang buruk rupa semenjak kedatangan KTI di dalam hidupnya (kenapa formatnya jadi begini?-_-). Gak, gak, awalnya gue mengenal KTI ini semanjak Pak guru bahasa Indonesia gue menyuruh gue untuk membuat KTI. Awalnya gue mendengar suruhan ini biasa-biasa aja. Tapi saat beliau bilang "Cari Bahan KTI yang belum pernah ada, belum pernah di produksi, dan belum pernah muncul di Internet maupun media cetak" hidup gue pun berubah seketika yang awalnya penuh dengan pelangi warna-warni kini hanya hitam-putih. Hampa. Setelah itu, gue pun berusaha nyari ide buat KTI tersayang gue. Gue pun begadang buat nyari judul, sempat terlintas beberapa judul namun saat gue search di google ternyata udah ada, gue lemes seketika tapi gue pantang menyerah gue pun berusaha nyari dan nyari lagi dan akhirnya KTI gue pun jadi. Gue seneng bukan main, gue ciumin tuh kertas KTI gue, gue peluk-peluk, sampai-sampai gue simpen di kotak keramat gue. 


Tibalah hari pengumpulan awal KTI, gue kumpulin KTI gue dengan wajah penuh kebahagiaan. Dan tibalah saat pengoreksian KTI. Saat itu yang dipegang guru bahasa Indonesia adalah kertas KTI gue. Lalu beliau ngambil spidol... spidol warna merah. Gue yang awalnya tenang sekarang jadi histeris ketakutan. Waduh, nasib KTI gueeh begimaneeeh? itu spidoolnyeee warnanyeee aaaaaaaak. Gue pun stress seketika. Setelah beberapa menit kemudian nama gue pun dipanggil. Langsung deh hati gue nyanyi "betapa hatiku cenat-cenut menunggu hasil KTI-kuuh... *nadanya pake nada lagu SMASH- cenat-cenut*" gue pun berjalan menuju meja guru dengan wajah super tegang kaya mau di hukum mati. Nah, pas udah sampe di depan guru gue, gue melihat tatapan mata pak guru itu. Gue tatap lekat-lekat mata gue dan mata beliau sangat dekat saat itu. Gue pun merasa ada getaran di hati gue, bukan, bukan karena gue terserang penyakit "love at first sight" (gak gak gue gak mau pacaran sama guru itu) tapi karena takut sama apa yang nanti guru itu katakan sama gue. Dan setelah gue tatap-tatapan sama guru itu akhirnya guru itu pun bersuara dengan lirih namun 'menusuk' dengan kalimat pendek yang ia ucapkan 
"GANTI JUDUL!"

Gue berasa gak nginjek tanah setelah gue mendengar kata-kata itu. OH TUHAN, KENAPA HIDUP SEBEGITU TEGANYA KEPADAKUUH.?!?!?!? KENAPA TUHAN?!?!?!? KENAPA?!?!?!?!?. Oke itu terlalu lebay, gue pun bengong di hadapan beliau. Setelah sekian lama bengong gue pun berucap "Pak, kenapa saya harus ganti judul?" dan jawaban beliau bikin gue stroke seketika "Judul kamu tidak relevan. Dan saya tunggu besok di jam saya dengan judul yang lebih relevan lagi". Gue pun kembali ketempat duduk dengan lunglai. Gue berasa pencarian ide gue kemarin sia-sia. Yaudahlah, karena nasi sudah menjadi bubur dan bubur gak bakal bisa jadi nasi akhirnya gue pun mencoba cari ide lain yang MENURUT GUE lebih relevan lagi setelah gue nemuin tuh ide besoknya gue setorin dah ke guru itu. Dan ketika guru itu melihat judul gue beliau pun bilang " Judulnya sudah bagus, Bab I dan Bab II nya juga sudah bagus, tapi saya yakin nantinya kamu bakal menemui kesulitan saat penelitian coba kamu cari yang lain ya" IYA, KALIMAT ITU KALIMAT PANJANG YANG INTINYA CUMA SATU DAN ITU BIKIN GUE STROKE. IYA, DITSA KAMU HARUS GANTI JUDUL LAGI. gue stroke.
Nah, inilah pengalaman singkat gue bersama KTI yang sampai saat ini gue masih sering kena revisi dan.. yaudah byee.. ~

You Might Also Like

30 sumbangan suara

  1. Yaelah dit, walopun sinasi udah jadi bubur, dan si bubur udah kaga bisa jadi nasi lgi. loe kan masih bisa bikin si bubur itu jadi enak dit. :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya juga ya bang, si bubur dibikin enak kasih ayam beuuh :9

      Delete
  2. Hahaha semangat ya. Mumpung belum jadi KTI sebenarnya di tingkat kuliah, yang penting mah banyak-banyak diambil pelajarannya aja. Semangaaat :))

    ReplyDelete
  3. Kasian amat masih sekolah harus mengalami infeksi dini skripsi. Lo tau gak? Pergantian kurikulum itu sebenernya gak sampe segitunya..

    Lo dibohongin guru lo sendiri. Dia dulunya tertekan banget waktu kuliah bikin skripsi, sampe akhirnya begitu wisuda dan ngajar dia balas dendam. Karena gak kesampaian jadi dosen. Walopun jadi guru dia berlagak seperti dosen pembimbing yang ngoreksi skripsi mahasiswanya.

    Saran gue sih satu, banyak2 berikhtiar, ganti judul, revisi, ganti judul lagi, ih.. Santai~
    Nikmatin aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya a bang? gue gak tau detailnya sih-__-
      kejem banget bang, ya Allah -___-
      iya bang, gue berusaha menikmatin meskipun pahit #cielaah

      Delete
  4. HAh??! KTI juga bisa Revisi yak? untuk aja guru-guru disekolahanku baek-baek jadi diterima aja wkwk..

    ehh tunggu dulu mbak SMK? atau SMA?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau guru gue sih bisa-bisa aja KTI direvisi :|
      SMA, eh bentar kenapa manggilnya mbak? :|

      Delete
  5. gileee, segitunya yah bikin Karya Tulis ._.
    gue belum pernah, walaupun kayaknya bentar lagi gue bakal ngerasain *glek

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya begitulah, jika kamu mempunyai guru macam gini terus suruh buat KTI saran gue cuma satu : TABAH

      Delete
  6. wah anak SMA skrang udah di suruh bikin karya tulis ilmiah jugaaa :O
    sabar yaaaa, nanti pas buat skripsi udah terbiasa dengan titah para guru yang senang menganti judul. ^^

    ReplyDelete
  7. anggep ini pemanasan buat persiapan pas kuliah nanti, semangat ditsa \m/

    ReplyDelete
  8. waduh padahal kamu tuh masih sekolah tapi kok ada KTI juga?
    plus disuruh ganti judul segala? ngalah2in anak kuliah aja ahahaha
    yg sabar yaaaa sabar :p
    pasti mau bisa kok Dit, iya bisa, bisa gila maksudnya wkwkwkwk pisss

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa gila? kak mei, aku sudah gila dari sebelum sebelumnya -_-v

      Delete
  9. duh SMA kek gini celakalah sudah, gimana nanti kuliah Sa..
    kejam nian memang dunia ini yak..sabar yaaak..ya udah ganti lagi aja sampe bapaknya bilang,
    "Cukup sudah"
    semangat yak Sa, gue cuman bisa bantu doa ajah

    ReplyDelete
  10. semacam skripsi tapi buat ank SMA gitu ya...
    semangattt... tenang aja. ini belum seberapa kalo dibandingin skripsi yang sebenarnya...bahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh kayanya KTI itu emang anak buahnya skripsi ya -_-

      Delete
  11. waduhhhh SMA udah dapet tugas KTI... wowowo kereeeenn ... haha klu jamanna saya es em a cuma di suruh buat makalah.. yah namanya juga KTI emang semacam skripsi.. dan baguslah klu Ditsa udah bisa kerja KTI gtu nanti gak kesulitan lagi kalau ketemu sama yang namanya skripsi. semangat!!""

    ReplyDelete
  12. bilangnya udah bagus, tapi ujung ujungnya suruh cari judul lain -____-" Mungkin emang bener bakal nyusahin ke belakangnya kalo diterusin. semangat!

    ReplyDelete
  13. Faakkkk!!! GANTI JUDUL!! Itu pengalaman skripsi gueee!! :'(((((
    Ganti judul emang kampreet.. Krna itu artinya harus mulai dr awal lagi. Ditsa masih sekolah udah bikin skripsi kecil kek gini -__-" mau jadi apaaaa duniaa ini!! Kalo masih sekolah udah mulai skripsi! :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha yang sabar ya bang, meski kadang kalo udah kena 'ganti judul' itu bikin errr aja sama tugas itu -___-

      Delete
  14. Dah lama ga maen d blognya si kucing ini. Ehh... Bner ga?

    Eh, gilaaa sadis yah SMA skrg. Make nulis karya ilmiah sgala. Dan jdulnya pun ga bleh yg mainstream. Bner kta bang edotz. Mngkin gru lo prnah mengalami depresi ktika bkin skripsi pas kliah.
    Ato mngkin gru lo pms ya? Itu mngkin pnyebabnya.
    Kejam bnget kurikulum skrg yak. Gue sih anak pndok, beda jga sih. Eheheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh iya, kayanya gue deh bang yang jarang ngepost haha :))
      masa iya laki-laki pms? -___-

      Delete
  15. aduh, mirip banget sama pengalam aku.
    ini aku juga lagi sibuk nyelesain pkm.
    masa iya deadline kurang 2 hari disuruh ganti judul, gak maulah aku.
    mana judulnya gak banget.
    kamu jangan mau suruh ganti judl, buktiin judul kamu memang layak, semangat ^^9

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya aku juga gak mau kak ganti judul, tapi ya gimana ya? berhubung gurunya mendesak untuk ganti judul ya.. umm... yaudaaah :(

      Delete

Terima kasih udah baca artikel (gak mutu) di blog Kucing ini. Silahkan tinggalin upil kalian disini, kali aja ntar ada pemburu upil ngambil upil kalian. Dan kalian yang jomblo bisa berjodoh dengan mereka. Horee :)

Powered by Blogger.

Instagram